Tagihan Telpon

Logo telkom Pagi ini mampir ke ATM, niatnya sih mau bayar segala tagihan rutin bulanan. Tapi begitu ngeliat tagihan telpon bulan ini… waksss kok segitu?! Hampir ga percaya mata ini, dan kayak orang bego langsung pegang-pegang layar ATM, ngitung digitnya, berharap mesin ATM itu salah kasih data dan kelebihan satu digit. Hik.. kok banyak bener… masa sampe 1/2 juta lebih, padahal yang pake telpon dirumah cuma Bapak seorang, beneran nih Telkom ga salah cetak? Pending dulu deh bayar tagihannya, harus cek ricek nih.

Begitu dapet koneksi internet gratis [hehe menerapkan prinsip ga mau rugi], langsung konsultasi sama paman google. Cari cara cetak tagihan secara online. Selama ini kan kalau mau cetak tagihan harus ke plaza telkom terdekat, duh bener-bener merepotkan. Atau bisa juga telpon 109, dan pilih menu rincian tagihan, tapi itu pun ga rinci-rinci amat penjelasannya. Cuma dikasih tau biaya abodemen, percakapan lokal, SLJJ, SLI… ga dikasih tau rincian tagihan secara detil, termasuk rincian penggunaan pemakaian selama sebulan terakhir. Padahal kan data itu yang aku butuhin. Pengen tau hubungi ke nomor mana aja sampe tagihannya membengkak gini. Tapi dari hasil penelusuran paman google kok Telkom belum menyediakan fasilitas ini. Baru PT Telkom Jatim Divre V yang membuat inovasi dengan meluncurkan website yang mampu mencetak (print) tagihan dari internet tanpa keluar biaya. Nah loh… kok spasial gini, masa cuma warga Jatim Divre V aja yang bisa nikmati fasilitas ini. Kok ya ga diorganisir secara terpusat aja, ada apa ini dengan telkom?!!!

Ada juga sih web telkom yang bisa menampilkan rincian tagihan. Alamatnya di http://infobill.telkom.co.id/. Setelah isi data jenis layanan, nomor telpon, nomor pelanggan dan bulan tagihan lalu klik tombol cari maka akan ditampilkan data rincian tagihan. Tapi lagi-lagi data yang ditampilkan ga rinci-rinci amat.Cuma nampilin total tagihan SLJJ, SLI, selular, lokal… Tidak ditampilkan detail nomor mana yang dihubungi dan berapa masing-masing biayanya. And guess what?! Pas minta tagihan bulan ini muncul pesan : ‘ Informasi tagihan tidak tersedia untuk nomor 02174xxxx periode Januari 2010′. Duhhh kok datanya ga update gini sih. Jalan terakhir pasrah telpon 109. Dan ternyata kembali mendapat kekecewaan. Suara ramah diseberang sana bilang kalau ‘Nomor yang anda tuju untuk sementara tidak dapat dihubungi.. bla bla bla..’ Hopeless… Beneran harus sowan ke plaza telkom ya cuma untuk print detail tagihan????

Dengan makin maraknya perang tarif telpon seluler, seharusnya telkom harus lebih jeli melihat kebutuhan pelanggannya, minimal permudahlah pelanggan untuk akses informasi. Masa mau print tagihan aja harus ke plaza telkom dulu, dah gitu bayar Rp. 1000,- per lembar. Effortnya kok gede bener, korban waktu, korban tenaga, korban biaya… Padahal tiap bulan pelanggan sudah dikenai biaya abodemen, biarpun telponnya ga dipake tetap aja minimal harus bayar RP. 32.600.

Beberapa kali sempet kepikiran untuk mengakhiri jalinan mesra dengan telkom. Tapi kok sayang. Nomor telpon rumah udah terlanjur akrab dan diingat oleh kerabat dan sahabat [halah]. Ditambah lagi Bapakku yang merupakan warisan generasi 40an, belum bisa juga mengakrabkan diri dengan telpon seluler. Jadi terpaksa deh harus tetap melanjutkan hubungan ini, walau terasa sudah mulai tidak mesra lagi.

Kapan ya hubungan ini bisa kembali mesra, atau bahkan membara?? Mungkin kalau tiba saatnya telkom menggratiskan layanannya, baru aku bisa mencintainya dengan sepenuh jiwa raga [hufff...]

Posted in just me. Tags: . Bookmark the permalink.

3 Responses to Tagihan Telpon

  1. chubby-gal says:

    wuih.. setuju banget Ntan. Aku pusing dengan adanya telpon rumah nich.. abodemennya nyampe 40rb dengan ppn, dan kita ga pakai sama sekali. beratnya ya… mestinya telkom tu mikir ya.. di gratisin atau gimana gitu, tapi ya susah juga, ga laku dan biaya tetep ada untuk operational.. lama2 bakal bangkrut ga ya :P

  2. ampun says:

    beberapa hari ini infobilling telkom hanya menampilkan totalnya saja, tanpa ada rinciannya, karena ingin menutupi rincian yg ada PTT nya

  3. Basuni syarifudin says:

    terimakasi pada pt telkom yang sudah menanggapi keluhan saya, saya mau bayar tunggakan saya kalau tidak ada abodemen khusus berapa yang saya harus bayar,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>